Members Login
Username 
 
Password 
    Remember Me  
Post Info TOPIC: AKu Dan dia
Pedang

Date:
AKu Dan dia
 


 
3 tahun lepas. Aku terburu2 ke stesen keretapi. Whistle dah bunyi. Naik sembarang gerabak. Seorang pemuda dipintu menghisap rokok. Aku senyum eksen pandai dan jalan kekiri. Tak jumpa pula tempat aku. Terpaksa patah balik. Jumpa dia dan senyum lagi. Melihat2 tiket aku. "Abang tak jumpa tempat ke?", dia tanya. Aku angguk, "Ye lah adik. Ingat kat sana tadi". Dia ambil tiket. "Tak biasa naik keretapi", aku sambung. "Gerabaknya betul. Tempat tidur Abang disana. Biar saya tunjukkan", dia beritahu. Kami pun gerak. Aku punya di hujung. Dia disebelah aku je. Orang tak ramai. Jadi semua orang ambil tempat tidur di bawah. "Terimakasih adik.", aku ucapkan. Kami pun tersenyum dan dia pun berlalu.
Lima minit duduk dah bosan. Aku pun gerak. Dia masih dipintu kanan lagi. "Abang cari toilet ke?", dia tanya. "Taklah juga", aku eksen pula menolak. "Yang nie lelaki. Tapi semua boleh pakai", dia beritahu. Aku senyum je. "Nak ke KL juga ke?", dia tanya. "Aah dik. Ada meeting esok", aku terus berdiri dipintu kiri. "Baguslah gitu. Ada juga teman bual. Abang duduk sini, biar saya di bawah", dia offer seat yang di tembok tu. Tak baik lak tolak. Aku pun duduk. "Saya Rohaizad. Abang?", dia hulur tangan. "AbangMan". Dia duduk terselit antara pintu tu dengan tempat duduk ku tu. Aku perhatikan dia matikan rokoknya. "Abiskan rokok tu dulu", aku beritahu. "Tak pe AbgMan. Tak sedap pula", dia jelaskan. Malam tu memang dingin sikit. Sekitar 11.30malam
Umurnya 33 tahun single dari Singapura. Sederhana tinggi orangnya dan berkulit gelap. "Lama kat KL tu AbgMan?", dia tanya. "Dalam 3hari. Jat lak?", aku tanya dia. "Saya pun. Cuti", jawapnya. Berbual2 dalam 30minit. "Kantinnya mana Jat?', aku tanya. "Abang lapar ke?", dia tanya aku. "Taklah. Kesian tengok kau terselit menyangkung nie. Kita bual2 kat sana je lah", aku beritahu. Kami jalan ke kantin. Tak ramai orang. "Abang nak makan?", dia tanya. "Tak delah. Minum je. KopiO", aku beritahu. Orang kantin di panggilnya. "KopiO dua", orang itu pun berlalu.
"Eh. Mat. Mee goreng satu", Jat sambung. Orang itu pergi. "Lapar lah bang", dia beritahu. Kami pun bual2 sambil baca2 majalah dan suratkabar. Mee dan kopi pun datang. "Memang Jat tak nak kawin?", aku tanya sambil hirup kopi. "Nak juga kawin lagi. Tapi nanti lah", dia beritahu. Aku cam dengar dia cakap LAGI. "Maksud Jat Lagi tu apa?". Aku senyum. "Sebenarnya saya dah kawin masa 19 tahun, NS lagi. Tapi 3 tahun je. Sama2 muda. Cerai. Anak satu tapi kat dia.", dia jelaskan. "Oh. Abang ingat kau single lagi. Besarlah anak kau tu", aku tanya dia. "Aah. Dah secondary one. Orang tanya saya cakap single. Senanglah AbgMan. Abang nak rekemen ke?", dia senyum. Tangannya memegang lengan aku. "Apalah Jat nie. Singapore kan ramai. Nak orang Malaysia pula", aku beritahu. "Tak delah Abang. Jat gurau je. Lagipun belum ada nafsu nak kawin lagi", dia jawap. Orang dah ramai kat kantin tu. Dah bising2 dengan perbualan dan ketawa serta bunyi keretapi yang kuat juga tu. Kami decide nak ke tempat tadi. Kami pun gerak.
Disana ada 4orang dipintu tu. "Kita bual kat dalam je lah AbgMan", dia suggest. Kami pun masuk. "Kat tempat Abang je lah ye?", dia tanya. Memang quite big juga lah. Boleh duduk dua orang selesa. Dia ambil bantalnya dan duduk hadapan aku. Dia kerja sebagai Engineer di SIA. Besar juga gajinya tu. Tapi dia prefer naik keretapi sebab santai. Aku pula prefer drive. "Kereta Abang kenapa?", dia tanya. "Entah lah Jat. Semalam dia stop2. Pagi tadi buat hal lagi. Abang hantar bengkel cakap dua tiga hari. Terpaksa lah Abang naik keretapi nie", aku beritahu. "Jat selalu naik keretapi nie. Best lah. Malam nie tak ramai pula. Selalu penuh", dia jelaskan. "So kau nie hantu keretapi lah ye", aku tepuk peha dia dan kami pun ketawa. Dia ketawa manis. Orang nya memang dah lawa. Memang bergaya cam orang Singapura. Badan tegap berkemeja T. Seluar pendek dan bertopi. Berkaca mata tipis. "Lawa lah kau nie Jat. Bergaya pula tu. Kerja pula bagus. Gaji besar. Mesti orang Singapura gila2kan kau. Lesong pipit nya manis pula tu", aku memuji2 dia sambil mencubit2 pelan di pipinya. Dia senyum lagi. Keluar lesong pipitnya lagi. Dia capai tangan aku dan mengenggam dengan kedua tangan nya. "Apa lah AbgMan nie", dia gerak rapat dan letakkan tangan aku di pehanya. Dia memegang dan meraba2 tangan aku.
Aku perhatikan je. "Banyak bulu AbgMan", dia tanya. "Biasa lah Jat. Eh Jat. Memang sejak cerai dulu tak sangkut2 satu ke?", aku tarik tangan aku dari pehanya. Aku keluarkan kain. "Abang nak tidur ke?", dia tanya. "Tak lah. Nak tukar kain. Nanti ronyok lak. Nanti dah tak hensem. Hehehe", aku gelak sendiri. Dia pun tersenyum2, "AbgMan hensem pe. Walau dah berumur masih baik lagi. Jat tengok masih hensem lagi pe", dia angkat2. "Dah lah kau nie Jat. Nak angkat Abang lak dah", aku diri dan menukar kain. Aku masuk dan duduk sambil lipat seluar. "Hensem Abang mana boleh lawan kau Jat. Kau nie bukan sahaja hensem. Tapi SuperManis", aku cubit lagi pipinya keras sikit. Dia biarkan je dan masih tersenyum2. "Jat tak jawap lagi tu. Takde yang sangkut ke?", aku tanya dia lagi. Kami duduk rapat kerana tak nak berbual2 kuat. Berbisik2lah sebab tak nak ganggu orang tidur kat sana.
"Panas pula hari ini. Mesti ada orang buka pintu tu lah", dia beritahu. "Apalah kau nie. Abang tadi tanya lain. Kau bual lain", aku berkata. Dia tersenyum2. "Tapi betul juga kau cakap. Panas sikit. Buka lah langsir tu", aku suruh. "Tak pelah AbgMan. Biarkan langsir tutup. Tak sedap lah orang lalu lalang. Lagipun bising nanti", dia beritahu. Betul juga. Dia buka baju T dia dan dengan short je dia berkata, "Masa first 3 years tu adalah AbgMan. Tapi parents mereka tak suka duda. Takut anak dara mereka kena tinggal juga. 3orang saya dah kena. So Jat dah malas lah. Lagipun belum nak feeling ngan perempuan lah. Nak relaxs dulu", dia beritahu. Dia ambil tangan kiri aku dan bermain2 lagi. Dia rapat lagi. "Agak2 nak relax sampai bila Jat?", aku tarik tangan kiri aku lagi. Aku buka baju. Panas. Dia ambil tangan aku dan main2 lagi. "Entah lah AbgMan. Tak tahu lagi. Tengok lah", dia beritahu. "Yang kau main2 ngan tangan Abang nie apahal?", aku eksen marah2. Sedap siku aku kena perut dia tu. Perut dia tak lah muscular tapi lean fit. "Saja je. AbgMan. Suka2".
"Jat tinggal sorang ke?", aku tanya. "Aah AbgMan. About ten years. Ada juga kawan yang teman", dia beritahu. "Kawin lah. Jadi tak bosan nanti", bisikku. "Alah. Kawan pun ada termankan", dia beritahu lagi. "Lelaki ke?", aku tanya. Dia angguk. "Satu bilik?", tanya lagi. "Aah. Dah 3tahun", dia beritahu. "Kawan ye. Patut lah tangan AbgMan nie asyik dia main2", aku usik dia sambil mencubit pipinya lagi. "Alah Abang nie. Itu pun tak leh", dia bisik manja. Aku tarik mengangkat tanganku ke bahunya. Dia gerak dekat sikit dan rest kan kepalanya kat dada kiri aku. Aku pun genggam erat bahu kirinya dan peluk erat. "Kawan tu hensem cam Jat ke?", aku cubit pipinya. Dia dah layu kat dada aku. Tarik2 bulu2 aku. "Dia ok juga. Tapi dah setahun tak datang. Kita gaduh", dia beritahu. Dia memeluk2 pinggang aku dan diam menikmati dada aku. "Alah kesiannya. Setahun tak dapatlah ni. Hehehe", aku bisik. Pegang dagunya. Manis senyumnya. "Apalah Abang nie. Kesitu pula", dia eksen malu2 pula. Kami diam. Aku hanya menikmati belaiannya di perutku.
"Jat ke KL cari jantanlah nie?", aku tanya. Dia menarik2 bulu dada aku. Dia angguk manja. "Alah kesiannya. Kat sini kan banyak. Tak payah lah gi jauh2", aku berkata. Diam sebentar. "AbgMan biasa juga ke?", dia tanya manja. "Aah", simple jawapku. "Wife Abang tak tahu ke?", dia tanya lagi. "Tak lah. Nak mampus. Pandai pakai pandai jaga lah", aku beritahu sambil meraba2 tangan nya yang memeluk aku. "Abang dah lama dah. Masuk 20 tahun. Kau Jat. Baru ke?", aku tanya dia lagi. "About six years", dia beritahu. "Experience juga Jat nie ye", aku picit tits dia yang keras. Dia mengerang lembut. Mukanya dan terbenam di celah dadaku. Kami terdiam lagi menikmati kehangatan badan masing2 beberapa minit.
Tiba2 celah dada aku sejuk. Dia menjilat2 bulu2 disitu. "Hah. Dah nak lah tu", aku usik dia. "Boleh lah AbgMan", dia tanya manja. "Jat gi check langsir tu. Tutup betul2. Tak manis kang", aku suruh. Dia check velcro kiri dan kanan langsir. Seluar dalam aku campak di hujung kaki dan baring. Dia datang dan jilat2 punat dadaku. Gigit2 manja. "Setahun tak dapat ye?", aku tanya. "Aah", jawapnya singkat terus menghabiskan gigitan tits aku. Lima minit. Aku angkat kepalanya. Cium bibirnya sekali. "Jat kawinlah sayang. Kan boleh cam gini selalu", aku menyuruh. Dia senyum manis. "Dah tak nafsu ngan perempuan lagilah AbgMan. Sejak tujuh tahun nie nafsu saya kuat ke lelaki. Tak leh control", dia jelaskan. Dia cium bibir aku. Kami bercium lembut beberapa saat. Bibir berpisah. "Ini nafsu lah goda AbgMan ye?", aku tersenyum. Dia senyum juga, "Mesti lah. Abang macam best je. Masa Abang naik lagi Jat dah aim. Tapi AbgMan cam jual mahal je. Eksen tak nak di tolong. Hehehe", dia beritahu. "Alah biasalah. Kena tarik2 sikit. Baru power. Kalau straight je nanti obvious sangat kan", aku jelaskan. Dia tak jawap. Berciuman keras sedikit. Kami hanyut dalam sedutan lidah yang keras dan padat. Beberapa minit berlalu.
Tak de orang berlalu lalang dilorong gerabak kami. Bunyi kuat ketawa di hujung sana. Jat beralih ke perut aku. Menungging2 dia menjilat2 perut aku. Tempat kecil. Aku duduk menyandar. Selesa sikit aku nampak dia sekarang. Menjilat2 segenap perut aku. Di tarik2 lembut bulu2 serta sebelah tangan meramas2 konek aku. "Dah tak sabar lah tu", aku usik lagi. Dia terus melonggarkan ikatan kain aku. "Tak sempat2 lagi sayang", aku belai rambutnya yang pendek tu. Dia ramas2 konek aku yang belum keras lagi. Dia menjilat2 kepala konek aku. Menyoyot2 kepala beberapa kali dengan lidahnya mengeli2kan lubang kencing aku. Shiok pula. Memang pandai dia mengeraskan konek aku. Setelah keras dia pun menghisap2 kuat dengan perlahapnya. Siap dengan bunyi slurping yang sedap tanpa menghiraukan orang. "Sayang. Pelan2lah sayang. Malu kang orang tahu", aku beritahu lembut sambil membelai2 pipinya. Memang bunyi keretapi kuat sekali. Lebih kuat bila keretapi di atas landasan belok atau diatas sungai. Tak dengar sangat lah. Tapi takut juga. Dia masih menghisap2 kuat dan cepat tanpa menghiraukan aku. Keretapi masih juga bergerak pantas sambil terhoyong hayang ke kiri dan ke kanan kami di buatnya.
Sambil menghisap2 konek aku, dia menarik2 keluar kain aku. Membogelkan aku pula. Aku risau pula. First time di hisap dalam train. Aku selak langsir sikit dan melihat lorong keretapi lengang. Memang perasaan aku je. Nyonyotan serta sedutannya begitu aku nikmati. Terpusing kepala dia menghisap2 konek aku. Bergaya penuh dia suck. Sekitar 10minit dia menikmati konek aku. Buluku. Buahku. Aku di peralatkan dia. Terukir senyuman manis setelah puas menghisap aku. Aku senyum puas juga. Dia duduk menyandar. Dia tarik punggung aku ke mukanya. Terkontang kanting konek aku tergantung dan kaki aku di pegang agar tak keluar ke langsir. Aku terpegun pula ngan budak nie. Agaknya selalu dia cari orang dalam keretapi nie. Tempat kecil gini pandai pula dia bermain. Lubang jubur aku di jilatnya. Lidahnya pandai berlegar2 di pintu masuk jubur aku. Bulu jubur aku di kais dengan lidahnya dan di cocok2 lidahnya. Sejuk dan kesedapan di jilat begitu membuat aku layu dan mengerang2 pelan tanpa henti. Memang kalau jubur aku kalah sikit. Lebih 5minitlah dia serang jubur aku. Puas aku merasakannya. Lagi 5minit dia menjilat2 sambil menjari2kan jubur aku. Terasa sedap di cocok2 begitu. Rasanya ada beberapa jarinya masuk penuh. Puas. Setiap saat aku memerhatikan dia sambil tersenyum2 dan mengerang2. Dia menjilat2 sambil menjeling pandang pada ku. Manis orang nie. Lawa dan Hensem.
Diakhir 10minit dia berhenti. Aku mengerak2kan badan agar selesa duduk aku. Dia yang masih dalam shortnya itu terlihat benjolan di kelengkang. Pasti sudah keras benar. Cermin mata tipisnya masih di pakainya. Memang hebat aku rasakan bermain ngan orang berkaca mata. Tak jatuh pula tu. Kami berpeluk rest kejap. "Kesian Abang bogel sorang2", aku eksen merajuk. Dia masih tak nak bogel. "Best kan AbgMan", dia beritahu. Dia memeluk pinggang aku erat. "Jat. Abang pun nak rasa juga sayang", aku meminta2 sambil memegang kelengkangnya. Memang keras konek nya tapi di angkat tangan ku. "Malulah AbgMan. Jat segan. Jat punya tak sehebat AbgMan punya", dia berbisik. "Apa sayang nak malu lagi. Kan dah biasa. Tak kan masih nak malu2 lagi. Bagilah Abang sikit. Ye sayang", aku pula jadi horny meminta2 lagi. Aku ramas lagi. Dia angkat lagi. Malu lagi. "OKlah sayang. Abang tak paksa", aku masih try nak dapatkan konek dia. Tapi aku tak pegang lagi. Dia tak berkata apa2. Dia cuma memeluk2 aku. Aku give up dan baring.
Aku dekat langsir. Dia ikut baring sebelah aku. Aku memeluk2 dia. "Sayang nak konek Abang lagi tak. Kalau tak nak Abang nak pakai kain nie", aku tanya. "Biarlah AbgMan. Nak peluk2 badan Abang lagi", dia bisik. Kami memeluk2 badan hangat. Memang tak de bulu di badannya. Bentuk badan cantik dan perut nya yang keras tu menawan hatiku. Aku sendeng sikit, memeluk2 dia dan cuba mencium2nya. Kami berciuman selama beberapa minit tanpa henti. Rasanya 10minit lah. Kaki aku dan kakinya saling bergerak2 melekat2 di kelengkang masing. Kadang kaki aku dan dia terkena2 langsir. Aku berhenti menjenguk ke luar. Masih sepi. Sambung. Memang romantik lah berciuman begini. Bini aku pun tak suka lama berciuman. Lelaki sahaja yang pandai cium lama2. Hebat dan keras tarikan dan sedutan mereka. Lemas dalam ciuman. Akhir 10minit. Rest.
Konek aku masih keras. Aku horny dengan ciuman hebatnya. Kami baring saling memandang. Dia bermain2 dengan muka aku sekarang. Dia belai2 bibir, misai, janggut, dahi, dagu, rambut dan lain2 lah. Memang rasanya dia nie betul2 rindu dengan kawannya yang tinggalkan dia tu. Matanya aku lihat sayu je. 3minit dia belai2 mukaku tanpa henti. Aku terpandang mata sayunya itu kemerahan dibalik cermin mata tipisnya itu. Dia kelip2kan mata. Beberapa titis airmata mengalir. Aku kesat. Dia tak peduli masih membelai2 mukaku. "Jat sayang. Kenapa nie sayang. Kenapa sedih sayang?", aku bisik. Airmatanya kini ketara. Tapi dia tak terisak2 cuma sayu matanya sahaja. Dia diam. Aku belai dia. Sedih pula aku part orang gembeng gini. Mesti ada sebab lah tu.
"Sayang. Jat sayang. Jangan lah nangis2 gini. Abang lemahlah kalau orang nangis nie. Sayu hati Abang", aku belai2 dia lembut. Dia tersadar aku memerhatikan dia. Dia kesat airmata yang mengalir sekali. Dia henti belai aku. "Sorry AbgMan. Tak leh control tadi. Maafkan Jat", dia berkata cepat. "Tak pe. Abang faham. Jat jangan simpan banyak2. Nanti sebak dada nie sayang", aku urut2 dadanya. Memang denyutan jantungnya cepat sedikit. Aku biarkan dia diam. Aku takut dia tersentak bentak. Melalak kang. Aku urut2 lagi.
"AbgMan. Jat betul2 sedih lah AbgMan. Sebak hati ini bertahun menanggung", tiba2 dia berkata. Dia sekarang dah terisak2. Aku panic lak. Cam na nie. Dah gembeng lak. "Sabar sayang. Apapun kita cuba usahakan lah. Sabar sayang", aku belai2 dan peluk dia. Dia dah menangis terisak2 kat dada aku. "Dah tu Jat. Dah lah sayang", aku cuba lagi. Dia masih lagi begitu. Aku cium bibirnya tapi tak de reaksi. "Kalau tak leh tahan sangat. Jat cakap je ngan AbgMan nie. Kalau apa2 Abang leh tolong. Abang nasihatkan lah", aku bisik pelahan. Dia cuba menahan sebaknya itu. Dia tarik nafas panjang dan diam sebentar.
"Hidup Jat nie selalu je malang. Apa salahnya Jat pun tak tahu", dia berkata sambil terisak2. "Bukan malang sayang. Cuma kita harus menghadapinya dengan cara yang betul je. Cuba cakap ngan Abang", aku tiba curious pula. Horny dah hilang. Dia mula ceritanya. Adik beradik 3 orang. Abangnya dan kakaknya dah kawin bila dia A-levels. Parents bergaduh saban hari. Problem tu tangkap di kepalanya. Tapi pelajaran dapat dia atasi dengan baik. Dia lulus dengan peringkat tinggi dan dapat tempat di Universiti di sana. Masa tu parents dia bercerai. Dua2 kawin lain. Bertambah lah sebak di dadanya. Dia bertemu seorang gadis mengadu nasib. Akhirnya masa tahun pertama NS dia kawin juga. Buat kecil2 dan sewa bilik kecil. Tak mahu tinggal ngan parents. Masing2 berkawin dengan spouse yang dah ada anak. Dia beri tuition dan dapat simpan duit buat bini dan anaknya. Father dia masih menampung wang Universitynya tu.
Anaknya lelaki. Tahun kedua di University dia cerai. "Jat betul2 sedih. Kalau cerai bersih tak pe. Rupanya isteri saya tu menjalin hubungan dengan kawan baik Jat satu faculty. Lepas edah mereka kawin. Bengang sangat masa tu. Jat hampir2 tak lulus. Tapi atas nasihat teman2 Jat teruskan juga. Jat cuba lupakan dan belajar tekun. Akhirnya lulus dengan cemerlang", dia beritahu. "Biarkan lah sayang. Memang bukan hak kau lagi. Relakan lah", aku cuba tenangkan hatinya yang masih sebak. Nasib dia baik. Dia dapat kerja sebagai Engineer dan menyewa rumah lain. Tahun itu ibu bapanya bergaduh tentang rumah pula. Fikirannya terganggu hebat. Akhirnya mereka dapat separuh seorang dari hasil tanah itu. Dia cuba mencari teman hidup tetapi selalu di cemuh kerana dia seorang duda. Akhirnya dia bertemu dengan seorang lelaki. "Umur dia sekarang baya AbgMan nie lah. Orangnya manis juga cam Abang. Mature dan bermisai. Cuma dia single lagi. Kami sama2 suka. Akhirnya saya setuju bila dia lamar saya sebagai boyfriend dia. Tapi bertahan selama 3 tahun je", dia keluh. "Oh gitu. Jat cari je yang lain. Senang", aku tanya seperti senang je cari bf lain. Kami duduk. Aku di peluknya.
"Tapi AbgMan. Jat masih tak terima. Tak sangka dia buat begitu kat Jat", dia dah start menangis sedikit. "Dah tu sayang. Jangan nangis. Apa sebab nya berpisah tu sayang?", aku tanya dia. "Dia dapat orang baru. Yang setaraf dengan dia. Sakit hati Jat bila dia cakap saya muda sangat. Padahal dia yang minta2 saya. Betul2 saya tak terima. Sakit sangat hati ini", dia berkata kuat sedikit. Tapi masih terisak2. "Sabar sayang. Sabar", aku tak de idea lagi. "Saya rasa betul2 nak bunuh je dua2. Sakit hati saya. Sakit", dia sebut2 lagi. "Sabar. Bawa bertenang. Dah berlalu", aku urut dadanya. "Saya sabarlah nie AbgMan. Sakit hati saya teramat sangat. Setahun saya cuba larikan diri dari kenyataan. Cuti saya sampai hampir abis cuba nak melupakan dia dan kecurangan dia. Ke Europe, Australia. Setiap dua minggu saya ke KL, Trengganu, Thailand. Tapi masih lagi sebak. Geram sangat. AbgMan tolong lah. Jat tak leh control. Macam mana nak lupa kan ini semua", dia menangis pelan membasahi dada aku. Aku betul2 selalu je dapat orang yang gembeng bila sedang sex. Nasib.
"Sayang. Dah lah tu. Lupakan je. Lagipun dia dah ada bf baru", aku try relaxkan dia. "Sebab bf baru dia lah nie saya betul2 tak terima sampai lah sekarang", aku terhentak2 tangan nya ke peha aku. "Sakit lah sayang. Peha Abang Jat pukul2", aku beritahu. "Geram lah AbgMan. Geram sangat. Arggh!!", dia menjerit tapi tak bersuara kuat. "Sabar sayang. Siapa pula Bf baru dia tu sampai Jat geram sangat nie?", aku tanya geram pula nak tahu. "Orang yang paling dekat ngan saya. Abang saya. AbgMan. Saya tak terima Abang Jat yang ambil dia dari tangan Jat. Geram Jat di buatnya. Rasa nak bunuh dua2", dia hentak2 peha aku lagi. This time aku biarkan je. Memang aku tak terima juga. Dia merebah kan mukanya di perut aku sambil memukul2 lagi peha aku. Aku kesian pula melihatnya. Aku belai2kan badannya dan meraba2 punggungnya yang keras di balik shortnya. Dia memukul2 peha aku membuat konek aku tegang. Aku lost idea pula. Aku ambil je konek aku dan sumbatkan kat mulutnya agar senyap sikit. Dia menghisap2 juga walaupun terisak2. "Sabar sayang. Hisap dulu. Biar tenang. Daging baik untuk kita masa sedih. Hisap sayang", aku belai2 rambut dia. Dia menghisap2 konek aku sambil meraung2. Sekitar 10mins menghisap2 dia senyap. Sambil tu aku cuba cari idea cam mana nak settle nie. Gembeng tak abis.
"Dah sayang. Sedap konek AbgMan?", aku tanya bila dia abis hisap dan duduk sebelah aku. "Sedap. Konek Abang power", dia kesat2 muka dan mulutnya. Tersenyum manis kembali. Merah dan lebam matanya menangis. "Dah tak nangis lagi sayang?", aku usik dia dan picit pipinya. "Alah AbgMan", dia memicit peha aku. Sakit juga. "Alah sayang. Abang gurau je. Abang tak tahu nak buat apa. Part nangis2 nie Abang lemahlah", aku beritahu. "Saya dah Ok. Thanks AbgMan", dia mencium bibir aku. Kami berciuman seminit dua. "Macam mana nie sayang. Siapa yang goda siapa sampai Abang Jat sendiri ada dalam hal nie?", aku curious nak tahu. "2nd year bersamanya Jat buat open house. Ajak Kakak dan Abang saya tolong. Buat kecik2 je. Masa tu Abang Jat dah tahu Jat ada BF tapi belum nampak je. Malam tu Bf Jat nak keluar jumpa kawan. So dia pun keluarlah. Jat call2 bila tak balik. Dia off Hp. Esok dia balik pagi dah penat. Jat tak kisah. Malam dia keluar lagi. Sampai seminggu lebih cam tu. Jat jadi curiga. Satu hari Jat bontot kereta dia. Dia pickup Abang Jat dan terus ke hotel. Jat tunggu. Dua jam dia keluar berpimpin tangan berdua. Hati ini geram sangat. Balik je Jat drive pantas dan tunggu dia pulang. Tapi dia nafi yang dia ke hotel. Dia cakap dia kat meeting. Jat memang tak nak gaduh, Jat biarkan je dia buat gitu", dia beritahu. "Kan dah terang dia bohong tu Jat. Lepas tu apa?", aku cam budak2 nak tahu.
"Dua tiga bulan dia buat gitu lagi. Tapi cuma sekali atau dua dalam tiga bulan dia keluar balik lambat. Jat pasti dia ngan Abang Jat. Satu hari Jat beritahu nak outstation. Dia pun kiss dan hantar ke bawah. Tapi Jat cuma drive keluar dan terus park jauh. Dan balik tunggu. Dia turun dan pulang bersama Abang Jat dalam setengah jam. Lima belas minit baru Jat naik buka pintu pelan2. Bilik Jat memang terbuka. Jat terpandang Abang Jat sedang menge**** dia. Tapi Jat diam je sampai dia abis. Sebak hati memandang BF dan Abang Jat dua2 melukakan hati Jat. Bila dua2 dah abis keluar airmani dan berpelukan, Jat pun masuk bilik dan berdiri depan mereka yang bogel. Jat halau Abang Jat keluar. Jat nangis berminggu2 tak sangka ini terjadi. Akhirnya tahun ketiga Abang Jat ambil dia sebagai BF. Masa tu Abang Jat dah cerai 2 tahun dan tinggal sendiri", dia jelaskan.
"Tak pe sayang. Biar Jat cari sex je dulu. Dah selesa kang baru mula balik ye sayang", aku belai2 perutnya. Dia kembali tersenyum. Aku pun lega dia dah reda. "AbgMan. Terima kasih lah mendengar sebak hati Jat. Memang lama Jat nak beritahu orang. Tapi tak berani. Baru lega rasanya hati bila dah terluah. Thanks AbgMan", dia datang dan memeluk aku manja. "No problem sayang. Anytime", aku pun belai2 badannya. "Sayang", aku berkata manja. "Ye AbgMan", dia jawap. "AbgMan dah tolong nie. Tak de hadiah ke?", aku merayu2. "Hadiah apa pula?", dia tanya aku. "Hadiah nie. Abang nak hadiah nie. Lama Abang tunggu. Hehehe", aku ramas konek dia yang masih di dalam shorts dia tu. "Pandai je AbgMan nie. Malu lah Jat", dia shy pula dah. Aku cium dan bisik di telinganya. "Abang horny lah sayang. Kesian kan lah Abang. Abang nak daging nie. Nanti Abang nangis lagi susah", aku ramas2 lagi. "Hehehe. Orang tua nangis buruk", dia kacau aku pula. Aku pun pelan2 buka zip shorts dia. Tarik shorts dan seluar dalam nya tu. Keluar konek dia keras. Aku ramas2 biar terasa daging nya tu.
"Alah sayang nie. Besar juga nie", aku beritahu. Konek dia enam inci tapi tak gemuk sangat dan tak lurus. Bengkok cam otak dia juga. "Malu lah. Konek Jat tak panjang cam Abang punya. Lagi pun senget", dia malu2 menarik2 konek dia dari aku. "Tak pelah sayang. Kecil2 pun daging juga. Siap. Abang nak salai daging Singapore. Sedap tak?", aku ajak bergurau. "Mesti lah sedap. Hehehe", dia dengan cepat menjawap. Dah terlupa dia gembeng tadi. "Rasa cam best", aku ramas2. Aku pun mendekatkan mulut aku ke konek nya dan berhembus. "Datuk nenek keretapi tanah melayu. Cucu datang bawa mulut satu. Izin kan lah cucu menjamah sepotong daging mentah Singapura depan cucu. Buat bekalan tidur nyenyak cucu masa sayu. Harap permintaan cucu di kabulkan datuk nenek Melayu. Huh kiri. Huh kanan. Auumm", aku pun menghisap2 koneknya setelah aku tiup2. "AbgMan nie kelakarlah. Pandai je ambil hati orang. Hehehe", dia ketawa melihat aku bergurau dengan konek nya. Aku hisap2 konek dia dengan perlahapnya. Lama aku tunggu daging tak dapat. Sekurang2nya sepuluh hisapan aku berhenti. "Hmm. Susah betul nak dapat daging MadeInSingapore. Kena nangis2 dulu. Jampi2 dulu baru dapat. Hehehe", aku gurau lagi. "Merepek lah AbgMan nie. Mana ada datuk nenek kat sini", dia mencubit pipi aku dan membelai2 janggut aku. Aku continue menghisap2 konek dia yang baik dan fresh juga tu. Aku gigit2 sikit biar terasa dia. Mengerang2 kepuasan dia tersandar di situ. Tertutup2 mata dia menghayal dan menikmati sedutan dan nyoyotan aku nie. Sekitar 5minit aku berikan pukulan hebat blowjob di koneknya. "Abang Lan. Oh.. Sedapnya Abang Lan", dia mengerang kuat.
Aku tiba2 tersentak dan terhenti. "Abang Lan. Siapa Abang Lan?", aku tanya. "Ooops.. Bf lama Jat lah. Bila Abang hisap cam tu teringat dia. Hehehe. Sorry ye AbgMan", dia terketar2 berkata. Tersenyum2 dia. "Alah malaslah cam nie sayang", aku henti menghisap. Eksen je merajuk. Aku baring. Dengan bogel dia naik di atas aku. "AbgMan. Jangan lah cam gini. Jat tersasul. Lama Jat ngan dia. Jadi tersebut2. Sorrylah AbgMan", dia melutut di atas aku dengan mulutnya di mukaku. "Tak nak lah. Abang nak merajuk", aku eksen lagi. Sebenarnya aku penat menungging2 kat tempat kecil tu. Aku eksen pandang kat tembok. "Alah. Orang tua nie merajuk buruk lah. AbgMan nanti merajuk tak hensem lagi. Hehehe", dia dah pandai nak bergurau. "Tak pe. Tak hensem pun tak pe. Dah tua. Tak de orang nak lagi. Bini Abang pun tak nak lagi", aku gurau lagi. "Tapi Jat nak pula. Tak peduli Jat nak juga", dia alih kan kepala aku menghadap muka nya. Dia mencium2 mulut aku. Aku biarkan dia dengan rakus menyoyot2 mulut dan lidah aku. Aku eksen tak beri reaksi. Saja nak gurau ngan dia. Dia berhenti.
"AbgMan. Sorrylah", dia merayu sambil memintal2 tits aku. "Apa sorry sorry. Tak de maaf bagimu", aku ajak dia gurau lagi. "Maafkan lah Jat. AbgMan sayang", dia merayu2 lagi. "Hah. Kalau sayang. Ada can sikit", aku usik dia. Dia tersenyum2 puas. "Abang Man Sayang. Hehehe. Jat sayang kan AbgMan yang mentel nie", dia membelai2 pipi aku. "Apa mentel. Minus point. Kena sayang lebih sikit", aku eksen marah lah. Saja ajak gurau. Lama lagi train nie. "Ok. Sayang saaaayang Sayang. Sayang sayang Sayaaang tak Sayang?", dia berkata sambil membelai2 misai dan janggutku. "Huh!. Apa tu. Banyaknya. Confius Abang kejap", aku memang blur sikit. "Abis Abang suruh lebih sikit. Hehehe. Padan muka. Orang tua kalau lebih sikit sayang dah conpius", dia gelakkan aku dah. "Betul juga tu sayang", aku iakan dia je. "Lebih baik hisap konek je. Lagi best kan sayang?", aku sambung "Cam tu lah Abang sayang yang mentel nie. Hmmm. Geram ngan Abang nie", dia menggigit2 tits aku. Sedap pula.
Dia sudah menjilat2 seluruh dadaku hingga ke pusat aku. Berligar2 ligat bibirnya bermain2 di celah2 batang aku. Dengan pantas dia menghisap2 konek aku. Sedap kembali menyerlah. Berslurp2 bunyinya. Membuat aku horny. Aku menarik2 badan nya dan mencapai konek dia yang dah layu. Memang power juga hisap konek yang layu. Dapat aku rasakan kembang keras koneknya di mulut aku. Aku nyoyot2 agar ia keras di mulutk. 20minit lebih kami menikmati konek masing2. Tak menghiraukan bunyi bising gerakan keretapi. Tak juga mengindahkan hayunan dalam keretapi kekiri dan kekanan. Aku perhatikan kami juga terikut2 bergerak2 kekanan kekiri. Langsir terbuka2 sikit bila hayunan inertia terbuat. Hayal dalam hisap2 perdana. Tarikan serta nyoyotan masih berlaku selama itu. Puas hingga menjilat2 konek. Aku pun sampai tergigit2 geramkan konek nya tu.
"Arggh.. Abang Lan. Suck me good Abang Lan. Yes.. Oh yes", dia tiba2 tersebut2 lagi. Dia pandang aku senyum. "Oops!!", dia sebut. Aku pun ketawa. Kami ketawa. Memang rindu nie tak leh di halang lagi. Walau dilupakan, masih lagi terlega di ingatan. Aku terus menghisap2 konek dia. Dia juga menghisap2 konek aku. Memang berkali2 dia menyebut2 nama Lan. Tapi aku malas nak gurau lagi. Dah start ngantuk pula. Hisap menghisap selama sejam. Lagi lama lagi ke KL. Slurp. Slurp. Tak peduli kan orang sekarang.


__________________
Gadis Cun

Date:
 

aku dah kata kau ni memang gilalah pedang

__________________
lelakihensem

Date:
 

apa cerita ko ni????ko ni gay ker apa????berambus ko dari dunia ni.....

__________________
Mc Yah

Date:
 

ape la ko ni lelakihensem tak baca abis ke?si pedang ni memang gay sila baca perenggan ke 14 ni:

"Alah sayang nie. Besar juga nie", aku beritahu. Konek dia enam inci tapi tak gemuk sangat dan tak lurus. Bengkok cam otak dia juga. "Malu lah. Konek Jat tak panjang cam Abang punya. Lagi pun senget", dia malu2 menarik2 konek dia dari aku. "Tak pelah sayang. Kecil2 pun daging juga. Siap. Abang nak salai daging Singapore. Sedap tak?", aku ajak bergurau. "Mesti lah sedap. Hehehe", dia dengan cepat menjawap....



__________________
lelakihensem

Date:
 

malas pakcik baca..cerita ni biol...

__________________
Pedang

Date:
 

OOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOo iiiiii nie certa lawak aje takde berkenaan dengan yang hidup , aku dan yang telah meningal dunia. Aku playboylah.

__________________
anip

Date:
 

biorlah pedang menceriterkan ceriternyer...yg koo sebok ni pesal lelaki tak hensem...bapak koo tak ajar hormat org mude ker...ooo lupe bapak koo dah mati yer...maaaf...abistuu takkan bapak tiri koo tak ajo jugak...ooo silap mak koo jande dah monopos...tu pasal tak kawin lagi...maaaf...so takkan mak koo tak ajo ko cara2 nak hormat org mude...ooo mak koo pon dah tak der yer...sorry

__________________
lelakihensem

Date:
 

ok..sekarang baru beta faham..cerita nih pedang ambil berdasarkan pengalaman anip..menarik tu..rupanya anip la watak utama cerita ni....respect lu la anip...kau la gay tersohor...gerenti ko tak da masalah berak...

__________________
anip

Date:
 

biasernyer org yg biase buat tuu yg cepat2 menuduh org lain (cam lelaki tak hensem tuu alah babun tua tuu lah) buat keje2 tak senonoh tuu. tapi ok gak kalau dapat suruh tenuk main ngan lelaki tak hensem tuu boleh rodok handphone dalam burit dier senang tenuk nak call burit tuu free ker tidak...

__________________
lelakihensem

Date:
 

huyoo..teror ko anip..burit ko dapat masuk handphone..mesti lobang burit ko besar burit gajah..muka ko diat..

__________________
anip

Date:
 

anip:"Pencacai tua!!!!!"


lelaki tak hensem:"sayer pak encik"


anip:"ko tanggal seluar ko dan tongeng bontot keatas. aku nak cube handphone nie boleh masuk tak"


lelaki tak hensem:"Sekarang pak encik?"


anip:"Sekarang lah bodoh...cikgu tenok ko tu dah lamer tunggu tuu..."


anip:"dah ready cikgu...silakan..."


tenuk:"dah masuk dah en. anip handphone tuu"


anip:"Bagiuh cikgu...lain kali kalau bangla nak pakai bontot pencacai tua nie talipon jer..."


tenuk:"Baik en. anip"


MMUUUAAHhhhhhhhhh padan muka....



__________________
lelakihensem

Date:
 

tak payah la ko cerita kegiatan tak bermoral ko tu anip...semua orang tau ko gay..idolo ko elton john..hahaha...tak sakit ke burit ko kena gay tiap hari anip???jangan buat lagi k..aku bukan apa..kesian kat ko..kena aids kang sapa susah??

__________________


Veteran Member

Status: Offline
Posts: 66
Date:
 

pedang.......i nak no fon u leh tak?


dengan biodata sekali


=0174346676(call i bila senang)



__________________
GunBound is better u know!!
Page 1 of 1  sorted by
 
Quick Reply

Please log in to post quick replies.

Tweet this page Post to Digg Post to Del.icio.us


Create your own FREE Forum
Report Abuse
Powered by ActiveBoard