Members Login
Username 
 
Password 
    Remember Me  
Post Info TOPIC: tragedi pilu di pagi syawal (episod akhir)
spender_ku_koyak_lalu...

Date:
tragedi pilu di pagi syawal (episod akhir)
 


EPISOD AKHIR...(PART 3)

Kak Ros segera menoleh belakang….
"Ehh..Aboi dah gila ke? Mana boleh masuk ikut lubang tu…Berdosa la.." Bantah Kak Ros keras.
"Kau jangan pedulikan Kak Ros tu! Kau lanyak aje lubang dubur dia. Best gile. Mesti ketat nak mampus!" Sampuk Yon sambil mengepam laju lubang pantat Kak Ros.
Aboi memegang kemas pinggang Kak Ros. Kak Ros cuba mengelak dengan menggelek-gelekkan bontotnya. Tetapi Aboi tidak memberi peluang langsung untuk Kak Ros membantah. Dengan pantas Aboi merodok batang koneknya ke lubang dubur Kak Ros.
"Aaahhkkkk…aadeehhh…Ya Allah…!" Kak Ros meraung macam nak gila. Terasa macam nak terkoyak lubang duburnya dirodok oleh batang konek Aboi yang besar giler itu.
Kali ini Kak Ros benar-benar terperangkap macam sandwich. Kedua-dua lubangnya sedang dibelasah oleh anak-anak jirannya. Lagu ‘Suatu Hari Di Hari Raya’ nyanyian M. Nasir yang sedang berkumandang di speaker Hifinya menenggelami jeritan serta raung ghairahnya. Perit kesakitan bersilih ganti dengan kesedapan.
Yon semakin laju mengepam batang koneknya ke lubang pantat sementara Aboi pula semakin garang merodok-rodok lubang dubur Kak Ros. Jusoh yang dari tadi cuma memerhati bangkit untuk bersama-sama mengerjakan Kak Ros. Jusoh berdiri di hadapan Kak Ros sambil sebelah lututnya di naikkan di atas meja. Sambil memegang kepala Kak Ros yang masih bertudung putih, Jusoh menyumbatkan batang koneknya ke mulut wanita itu. Sambil diiringi oleh lagu raya yang berkumandang di speaker Hifi, Ketiga-tiga remaja tersebut berkerjasama menikmati hidangan di pagi raya, iaitu tubuh Kak Ros. Sempurnalah sudah hajat mereka untuk membalas penghinaan yang mereka terima dari Kak Ros. Kini mereka bertiga sedang asyik melanyak Kak Ros.
"Eemmmpphh…mmmmpppp…uugghh…!’ Terkapai-kapai Kak Ros menahan serangan serentak ketiga-tiga budak lelaki itu.
Jusoh semakin gelojoh menyorong tarik batang koneknya di mulut Kak Ros. Air liur meleleh-leleh di tepi bibir Kak Ros lantaran tidak cukup ruang. Kain tudung putihnya sudah hampir menutup mukanya kerana rakus dicengkam dan ditarik oleh Jusoh. Tidak terurus lagi kain tudung barunya itu. Yon pula semakin ganas mengepam batang koneknya ke lubang pantat Kak Ros. Lubang pantat Kak Ros benar-benar terasa sengal. Kepala konek Yon berlaga-laga dengan batu meriyan di dasar lubang pantatnya menyebabkan perutnya terasa begitu senak. Paling menyeksakan sekali ialah batang konek Aboi yang begitu kasar menghentak-hentak lubang duburnya. Tidak cukup dengan itu, Aboi memutar-mutarkan batang koneknya menyebabkan bibir lubang duburnya kembang kuncup cuba untuk menyepit pergerakan kasar batang konek budak lelaki itu. Tidak pernah terlintas di fikiran Kak Ros bahawa raya aidilfitri tahun ini akan disambut dengan seks beramai-ramai bersama anak-anak jirannya. Sepatutnya di pagi raya ini dia bermaaf-maafan dengan anak-anak jirannya ini. Sebaliknya mereka berpakat mengerjakan tubuhnya di atas meja makan. Baru sahaja minta maaf dengan aku dah buat dajal balik, fikir Kak Ros sambil tubuh terhenjut-henjut dihenyak di ketiga-tiga lubang miliknya.
"Aaarrgghhh…aaahhhhh….ambik nih…!" Jusoh menjerit sambil menekan kepala Kak Ros serapat yang mungkin. Hampir nak terlucut tudung Kak Ros dibuatnya.
Creett…creettt..creett…! Air mani Jusoh menyembur memenuhi ruang kosong di mulut Kak Ros sehingga ke anak tekak. Terasa hamis air mani Jusoh. Banyak makan ikan agaknya. Jusoh segera mencabut batang koneknya yang sudah lembik lalu jatuh terlentang di lantai.
"Aaahhhh…aahhh…Aaddoohhh…..…aaarrgghhh!" Giliran Yon untuk sampai kemuncak.
Yon segera mencabut batang koneknya lalu bingkas bangun. Sambil berdiri di atas meja makan, Yon menghalakan kepala koneknya ke mulut Kak Ros. Kak Ros segera melancap-lancapkan batang konek budak lelaki itu supaya cepat keluar air maninya. Criiitttt…! Crriitttt..! Criittt..! Lendiran benih Yon memancut deras ke muka Kak Ros. Air mani Yon membasahi pipi kuning langsat lalu meleleh turun ke dagu Kak Ros. Ada yang terkena bulu kening, ada yang berjejeran di tepi kain tudungnya. Kak Ros menyumbatkan kepala konek Yon lalu menyedut saki baki air mani yang masih ada. Terasa masin, banyak makan ajinamoto agaknya. Tercungap-cungap Kak Ros dibuatnya.
Aboi masih belum menunjukkan tanda-tanda letih sedangkan Kak Ros sudah kelesuan. Matanya menjeling ke arah jam dinding. Sudah pukul 9.30 pagi, suami serta anaknya mungkin dalam dalam perjalanan pulang dari masjid. Tidak dapat Kak Ros bayangkan reaksi mereka jika ternampak apa yang sedang berlaku sekarang. Suaminya pasti mengucap panjang melihat isteri tersayangnya sedang menonggeng di tebing meja makan sambil anak jirannya sendiri sedang meradak-radak lubang dubur isterinya dengan batang konek yang amat besar. Anak lelaki kesayangannya pula pasti kehairanan apabila melihat ibunya sedang mengerang-erang kuat sambil seorang budak lelaki menghentak-hentak batang konek ke lubang dubur ibunya.
Meja makan yang di beli suami Kak Ros tahun lepas berkeriut-keriut kuat seperti hendak roboh gamaknya. Tetek Kak Ros terbuai-buai kencang lantaran henjutan tubuh pemiliknya yang tidak terkawal. Tiba-tiba Aboi mencabut keluar batang koneknya. Kak Ros sangkakan Aboi ingin memancutkan air mani tetapi sangkaannya meleset. Sebaliknya budak lelaki itu memusingkan tubuh Kak Ros lalu mengangkatnya ke atas meja. Terkejut Kak Ros dengan kekuatan Aboi. Tidak disangkanya budak yang berbadan kurus itu mampu mengangkat tubuhnya yang agak berisi seorang diri. Kini Kak Ros terlentang di atas meja, baju serta kain kebayanya sudah kusut masai di pinggangnya. Tudung putihnya masih terlekat di kepalanya tanda Islamnya yang semakin tercemar. Aboi memanjat naik ke atas meja lalu mencangkung di celah pehanya. Sambil memegang betisnya, Aboi menolak kaki Kak Ros ke teteknya sehingga tubuh Kak Ros berlipat dua. Dalam keadaan bontotnya terangkat tinggi, Aboi kembali menyumbatkan batang koneknya ke lubang dubur wanita tersebut. Berkerut-kerut dahi Kak Ros menahan perit buat kali kedua. Kali ini Aboi menarik batang koneknya sehingga ke hujung kepala sebelum meradaknya kembali dengan kasar. Seperti hendak terputus tali usus Kak Ros dibuatnya. Tangannya terkapai-kapai di tepi untuk mencapai apa sahaja yang boleh digenggam untuk menahan perit.
Tiba-tiba Kak Ros baru perasan kelibat Jusoh dan Yon yang sedang berdiri di kiri dan kanannya. Rupa-rupanya batang konek mereka kembali keras apabila melihat Kak Ros teruk dilanyak oleh Aboi. Pucuk dicita ulam yang datang, Kak Ros segera mencapai kedua-dua batang konek Jusoh dan Yon. Digoncang-goncangnya batang konek mereka untuk melepaskan rasa perit lubang duburnya. Jusoh dan Yon mengerang-erang kesedapan apabila batang konek mereka dilancap-lancapkan Kak Ros dengan rakus.
"Aaahhh….oouuhhh…Selamat Hari Raya, Yon…aahhh….Tak sangka pulak di pagi raya ni batang konek kita ni..aahhhh…dapat berkongsi lubang pantat Kak Ros…eeerrgghh…!" Jusoh dan Yon bersalam-salaman di atas tubuh Kak Ros sambil batang konek mereka dilancapkan serentak oleh wanita itu.
Aboi hanya tersengih melihat gelagat Jusoh dan Yon. Peluh jantannya meleleh-leleh menitik ke muka Kak Ros. Sudah hampir sepuluh minit badan Kak Ros berlipat dua, terasa macam nak patah pinggang dibuatnya. Batang koneknya semakin ganas mengeroyokkan lubang dubur Kak Ros. Kaki Kak Ros sudah hampir kejang. Tidak pernah dia bersetubuh dalam posisi menyeksakan ini.
"Aaahhh….aaahhhkkk….Ya Allah….aaaahhhkkk…Eeerrggghhh…!" Aboi mengeroh-ngeroh kuat menandakan kemuncaknya hampir tiba. Kantung telurnya terasa perit dan panas menandakan air maninya sedang mengelegak untuk disemburkan.
Kemudian dengan tidak semena-mena, Aboi mencabut keluar batang konek dari lubang dubur Kak Ros. Budak lelaki itu bingkas bangun lalu mencangkung di atas tetek Kak Ros. Wanita itu segera menyumbatkan batang konek Aboi ke mulutnya lalu mengulum-ngulum dengan penuh berselera.
"Eeaarrgggghhhhh…! Selamat Hari Raya, Maaf Zahir Batin…Kak Rosss…aaarrghhhhh…aahhhhkkk!" Serentak dengan ucapan hari raya itu, air mani Aboi memancut-mancut membasahi anak tekak Kak Ros.
"Oouughhh…..uhuk..! uhuk..! uughhhh..! Banyaknyer air mani kau ni..uhuk..! Stok satu bulan Ramadhan ke ni? ..Oouughh…!!" Rungut Kak Ros tersedak-sedak. Air mani Aboi terasa manis berkrim mungkin banyak makan coklat agaknya “kata Kak Ros dalam hati.
"Aaooohhhh….Kak Ros..giliran kami pulak…! Yeeaargghhhh…!!!" Jusoh dan Yon mengerang serentak sambil air mani mereka mula menyembur keluar dalam pancutan yang tersekat-sekat.
Kak Ros segera menarik batang konek Jusoh dan Yon agar rapat ke mulutnya. Kedua-dua budak lelaki itu berusaha untuk memastikan agar semburan air mani mereka memancut tepat ke dalam mulut Kak Ros. Tetapi arah pancutan air mani mereka tersekat-sekat dan tidak terkawal menyebabkan sebahagian besar lendiran benih mereka membasahi muka Kak Ros. Ada yang terkena di hidung, bulu mata, dahi, tepi bibir dan dagu. Habis mekap Kak Ros digantikan oleh lendiran air mani dari ketiga-tiga anak jiran-jirannya. Kak Ros tidak sangka di pagi raya itu dia akan bersarapan dengan air mani dari tiga anak teruna jirannya.
Kak Ros tersadai kelesuan di atas meja makan. Mukanya penuh dengan lelehan air mani Aboi, Jusoh dan Yon. Kain tudung putih hampir tertanggal dari kepalanya. Warna putih tudungnya bercapuk-capuk tercemar dengan tumpahan air mani. Baju serta kain kebayanya masih tersangkut kemas di pinggangnya tanpa ditanggalkan semasa dilanyak oleh budak-budak lelaki tersebut. Aboi, Jusoh dan Yon terkial-kial mengenakan semula pakaian mereka yang berselerakan.
"Eerrr…Selamat Hari Raya Aidilfitri, Kak Ros. Kami balik dulu yea. Kalau suami Kak Ros balik kirim salam kat dia aje la. Katakan yang kami kenyang makan daging kat sini. Lembut dan kenyal lagi. Maaf zahir batin…" Selamba sahaja Aboi, Jusoh dan Yon meninggalkan Kak Ros yang sudah tidak berdaya menjawab. Kak Ros memejamkan matanya, apa yang hendak dijawabnya kalau suaminya pulang…..
Jam di tangan sudah menunjukkan pukul 9.50 pagi, tidak sabar rasanya Jamal hendak bersarapan bersama isteri tersayang. Anaknya, Syazwan sibuk merengek-rengek hendakkan ibunya. Setibanya di hadapan pintu rumah, Jamal kehairanan mendengar lagu raya berkumandang dengan begitu kuat dari dalam rumah. Pintu pula terbuka luas. Sebaik sahaja melangkah masuk, Jamal bertambah hairan dengan bekas-bekas ketupat serta lemang bertaburan di lantai. Carpetnya dikotori oleh rendang yang telah pecah bekasnya. Akhirnya mata Jamal terpaku pada tubuh isterinya yang terbaring lesu di atas meja makan dalam keadaan tudungnya yang kusut masai serta baju kebayanya yang terlondeh sehingga ke paras pinggang.
"Mama, kenapa mama baring atas meja ni?" Syazwan mengoncang-goncangkan pinggul ibunya.
"Ros..apa yang dah berlaku, Sayang? Siapa yang….." kata-kata Jamal terhenti apabila melihat wajah isterinya.
Mata isterinya terpejam rapat. Kelihatan isterinya sedang tertidur lantaran keletihan. Wajah isterinya penuh dengan cecair lendir yang mulai kering. Jamal mengesyaki lendiran itu adalah air mani. Tetapi milik siapa tidak diketahuinya. Yang pastinya lendiran air mani itu dipancutkan lebih dari seorang kerana terlalu banyak yang masih meleleh dari tepi bibir isterinya. Tentu berlambak air mani yang masih bertakung di dalam mulut isterinya itu. Di celah lubang pantat isterinya kelihatan lelehan air mani yang masih pekat. Terdapat kesan semburan air mani di lubang dubur isteri juga. Bangsat! Depan belakang isteri aku kena lanyak, bentak hati Jamal. Tetapi yang paling memeranjatkan Jamal ialah senyuman yang berada di bibir isterinya….KEPUASAN.
HABIHHHHHHHHHHHHH...............



__________________
saya

Date:
 

cam ner kena buat kat bontot hee......lubang taik dia orang nak jolok pengotor betul la

__________________
pLaStIk_bEg

Date:
 

bini ko ke kene tuh...baguih ar.....

__________________
Page 1 of 1  sorted by
 
Quick Reply

Please log in to post quick replies.

Tweet this page Post to Digg Post to Del.icio.us


Create your own FREE Forum
Report Abuse
Powered by ActiveBoard